Pelatihan Marinir K2N UI 2013

m 2

foto bersama 115 ‘calon peserta’ K2N UI 2013, para pelatih, panitia, dan mbak Uci

Hai hai… Rasanya banyak banget yang pingin gue ceritain. Pertama gue pingin cerita tentang K2N. Nah, seperti yang gue tulis di postingan gue sebelumnya kalo ada pengarahan dari mbak Uci (sebagai ketua pelaksana kegiatan K2N UI 2013) di PPMT UI. Ternyata, yang datang terlambat, terkena eliminasi dadakan. Alhasil, ada 38 orang yang tereliminasi dadakan dan baru diumumin H-1 hari keberangkatan ke Bumi Marinir Cilandak. Sebenernya sih gue juga termasuk yang terlambat, tapi di absensi gue nulisnya gue ngga terlambat, dan beberapa temen-temen gue yang dateng telat hari itu juga nulis jam kedatangan yang ngga terlambat di absensinya. Hah, gila deh, banyak banget protes atas eliminasi dadakan itu. Beberapa temen gue kayak Jam, Dije, sama Bagus juga terpaksa tereliminasi gara-gara terlambat😦. Padahal, sesungguhnya bahkan mereka dateng lebih dulu dibanding gue loh, itu aja mereka udah telat, gimana gue? Tapi ya, cheat dikit lah😐.

Nah akhirnya 20 Juni 2013 gue berangkat ke Bumi Marinir Cilandak. Agak deg-degan soalnya gue ketakutan kalo-kalo disuruh berenang di kolam renang TNI-nya, soalnya gue kan belum bisa berenang. Tapi sehari sebelum berangkat ke marinir, gue sempet diajarin renang sama Henny, jadi yah udah agak pede sedikit lah ya, hahahaa… Padahal masih belum bisa lancar buat ambil napas -_-. Nah, sebenernya dari tanggal 19 Juni 2013 malemnya ada yang udah nginep di PPMT, tapi gue lebih milih ngga nginep dan dateng pagi-paginya aja, Taufiq sama Adhe juga gitu, hehe… Nah trus 20 Juni pagi jam 6 (ngaret-ngaret dikit lah) kita berangkat naik bis kuning UI (Bikun UI), ada 3 bis. Sampe di tempat marinirnya, widih gila deh, penyiksaan emang dimulai -_-. Hhahahaa… Mulai dari apel pagi, panas-panasan, lari-lari, jalan jongkok, ngerayap, push-up, sit-up, guling, sampe tiarap, dan pas hari pertama semua dilakukan dengan mengenakan jakun alias jaket kuning UI -_-, kebayang panasnya ga sih lo? Udah gitu, jakun kita jadi rada-rada rusak dan jorok gitu gara-gara kena aspal lapangannya. Perlu diketahui, celana gue agak tipis, jadi pas disuruh sikap push-up siang-siang bolong gitu, yak alhasil lutut gue kepanggang, sampe lebam-lebam sakiitnya naujubile deh T.T. Selain itu, kita juga harus makan dengan porsi lumayan banyak (tapi enak-enak kok) dalam waktu 3-5 menit. Hahahaa… Namanya makan komando. Harus habis! Kalo engga, kena hukuman sama pelatih dari marinirnya. Hari pertama tanggal 20 Juni itu kurang lebih begitu, perkenalan gedung-gedung yang ada di Bumi Marinir Cilandak, tapi keliling gedungnya tuh bukan sekedar jalan, tapi sambil ngerayaplah, jalan jongkok lah, dan lain-lain :’). Malemnya, kita diajarin bikin yel-yel sama pelatih Chairil Anwar. Seru dan bagus deh yel-yelnya😉. Btw, di hari pertama ini gue kehilangan satu kancing jakun gue -_-.

Hari kedua, ya tetep aja ada penyiksaan sejenis itu. Pas pagi-pagi ya, belum sarapan, udah disuruh guling-guling di lapangan dong, gila ngga tuh? Kesel parah gue, pusing banget pas guling-guling itu. Akhirnya gue duduk aja karena penglihatan gue udah goyang semua, ehhh diomelin sama pelatih Chairil Anwar -_-, akhirnya mao ga mao ya gue guling-guling lagi deh, hahahaa… Tapi pas saat itu asli deh gue gondok banget sama pelatihnya dan hampir ngundurin diri. Tapi ngga jadi, gue tetep bertahan, haha… Trus hari itu menggunakan jakun juga, yang mana jakun gue udah jorok dan bau keringet -_-. Tanggal 21 ini, intinya adalah kita outbond gitu, ada game-game seru yang melatih kerjasama dan kekompakan lah, hehe.

Hari ketiga, 22 Juni 2013, pagi-paginya kita berangkat ke laut! Ke pantai Tanjung Pasir, Tangerang. Pas masih di Cilandak kan gue siap-siap pake baju renang tuh ya, ehhh resletingnya malah copot, gila lah udah panik banget mana ngga ada persiapan baju renang lain, sampe ganti baju berkali-kali, akhirnya nemu juga baju lengan panjang warna merah yang bisa gue pake buat berenang, fiuh -,-. Di pantai Tanjung Pasir inilah, wuih, jadi deh muka gue gosong parah di sini. Hari ini tuh kita tes mendayung dari daratan (pantai) ke tengah laut pake perahu karet. Abis nyampe tengah-tengah laut, kita turun ke laut dan ngebalikin perahu karetnya, trus kita nyelem dikit dan masuk ke bawah perahu karetnya. Kata pelatihnya, itu latihan yang dilakuin sama TNI AL biar ngga keliatan sama musuh, jadi kayak sembunyi di dalem perahu karetnya itu. Udah deh, perahunya dibalikin ke posisi awal lagi. Trus kita disuruh berenang sendiri sampe ke daratan. Beruntungnya, kelompok renang gue barengan sama anak yang baik-baik dan asyik🙂. Ada Khobbab sama Taufiq juga yang anak politiknya. Trus ada Bi, Muni, Aji, Yohana, Arin, Ilham, dan lainnya yang semuanya baru gue kenal pas K2N ini kecuali Yohana, soalnya doi dulu sekelompok PSAF (ospek fakultas) sama gue. Kan gue ngga bisa renang tuh, apalagi pas nyelem itu, duh gue panik sampe kemasukan air laut dikit ke idung gue. Tapi pas berenang dari tengah laut ke daratan sih tiba-tiba mendadak jadi bisa berenang gitu gue, hhahaha, dengan dibantu pelampung pastinya :p. Lucunya, pas gue pertama kali nyemplung ke laut, yak, kaos kaki gue lepas dengan entengnya -_-, hahahaa… Sekarang sepasang kaos kaki putih gue itu ada di dalem lautan tuh :p. Pas malam harinya ada cerita gondok deh. Jadi ceritanya kita udah bersih-bersih, udah ganti baju, dan udah disuruh tidur, ehhh tau-tau sekitar jam 11an malem disuruh baris lagi keluar dan kita dihukum soalnya kita udah dikasih waktu istirahat tapi malah belum pada tidur. Jadi deh, guling-guling diatas pasir yang bau-bau amis itu, ada kali tuh guling-guling 100 meter. Duh, kesel banget deh, padahal udah bersih-bersih, baju dan badan malah jadi kotor dan bau lagi. Karena udah malem banget dan ngga memungkinkan kita untuk mandi lagi, jadi ya bersih-bersih seadanya aja. Jadi deh kita tidur dengan perasaan bete, kesel, dan dongkol. Di pantai ini kita bermalam di barak.

Hari keempat ini (23 Juni 2013) masih tes berenang, namanya survival dan resque. Survival ini jadi kita dibawa ke tengah laut pake perahu, kira-kira 500 meter dari daratan. Dari tengah laut itu, kita disuruh berenang sendiri nyari daratan. Pas udah mau deket daratan, kita nyoba sambil resque (nyelametin) temen kita pake teknik yang udah dijelasin sama pelatih kita sebelum kita berenang. Oh iya, selama dua hari di laut ini, sebelum berenang-renang, kita ada yang namanya senam malaikat gitu pagi-pagi. Beuuuhhh, intinya adalah senam yang membuat lo terpanggang oleh sinar matahari, wkwkkw. Trus juga ada survival di hutan gitu, jadi kita diajarin gimana cara bikin nasi dari bambu, kelapa, dan ngidupin api pake kayu, ya gitu-gitu lah. Nah, pas gue lagi duduk nungguin kelompok lain selesai tes renang, gue ngeliat ada layangan pesawat gitu, trus gue nyeletuk dan ngobrol sama Adhe di belakang barisan, ehhh diliat sama pelatih yang lagi ngomong di depan, trus gue dipanggil ke depan dan dikerjain deh, gue disuruh jadi layangan pesawat, hahaha… Nama pelatih yang ngerjain gue namanya pelatih Damanik… Trus sorenya kita pulang ke Cilandak, dan hari ini resleting tempat kacamata renang gue juga copot. For you know, baru bener-bener bisa mandi tuh hari ini, soalnya udah kena air-air asin, rambut udah ngga karu-karuan. Untungnya waktu bersih-bersihnya agak lama, jadi sempet mandi bersih. Tapi ya mandinya gitu, mandi masal cewek-cewek hahahaha :p. Malemnya, kita ngasih persembahan buat para pelatihnya, kayak teater parodi selama kita pelatihan disitu, ceritanya ada yang akting jadi pelatih dan jadi anak UI yang dilatihnya, hahaha…

Hari kelima 24 Juni 2013, kulit sudah hitam-hitam terpanggang matahari, pulang deh kita. Hahahaa… Asli deh, gue sedih nih pas hari kelima mau pulang. Apalagi ngeliat pelatih Chairil Anwar, gue sampe nangis. Soalnya selama 5 hari pelatihan, gue paling gondok sama dia, keseeeeeeeel banget. Eh tau-tau paling mewek justru buat gue tinggalin :3. Doi sampe nanya ke gue, ‘kenapa kamu nangis?‘, trus gue jawab aja gue sedih soalnya gue ngga bisa ketemu sama dia lagi, eh trus dia bilang sambil senyum ‘nanti kita ketemu lagi kok‘, hahahaha… Foto-foto deh gue sama pelatih-pelatihnya. Eh, tapi sedihnya adalah foto gue sama pelatih Chairil ilang T.T.

Bad news nya adalah, kan yang ikut pelatihan marinir ada 115 orang, yang bakal diberangkatin ke Papua dan Maluku cuma 50 orang😥, yaudah lah, agak pupus harapan gue, terlebih lagi gue ngga jago berenang. Akhirnya bener aja, gue ngga lolos. Tapi entah apa penilaiannya gue ngga tau juga, ada yang jago banget berenangnya tapi justru ngga lolos, ada yang jago mimpin ngga lolos, justru yang biasa-biasa aja malah lolos, dan mayoritas yang lolos adalah laki-laki, hmm, entahlah, gosipnya sih diliat dari jurusan-jurusannya juga. Ada juga yang bilang kuota pesawatnya emang kurang, ada yang bilang kuota pesawat dikurangin soalnya si mbak Uci melihat dari awal seleksi wawancara kita banyak yang ngga layak, ada yang bilang terjadi korupsi, ada yang bilang keegoisan semata oleh si ketua pelaksana, dan lain-lain. Soalnya, panitia dan pihak marinir sendiri juga syok mendengar keputusan kalo hanya bener-bener 50 orang aja yang diberangkatkan. Akhirnya pasrah aja deh gue kalo pun ngga diberangkatin ya ngga apa-apa…

Ehh tau-tau dapat telfon dari panitia, kalo bagian kemahasiswaan yang bernama pak Arman (yang ngurusin K2N juga, status jabatannya diatas mbak Uci) ngasih titik baru buat 65 orang yang ngga berangkat ke Papua atau Maluku. Soalnya, pak Arman sendiri juga ngga tau kalo yang diberangkatin hanya 50 orang, gila deh. Si ketua pelaksana seolah-olah memutuskan semuanya sendiri tanpa ada masukan-masukan dari pihak manapun. Pak Arman kaget dan bilang kalo kejadian K2N tahun ini tuh ‘luar biasa’. Fuhh… Nah, akhirnya, 65 orang ini diberangkatkan K2N ke Kalimantan Barat, termasuk gue. Tapi, kita udah ngga berurusan sama ketua pelaksana K2N ini, kita berurusannya sama pak Arman langsung. Yah, emang sih mbak Uci terkenal dengan keotoriterannya :””.

Tadi siang, gue baru briefing sama panitia K2N nya, gue dapet program Rumah Kreatif di desa Betok, kabupaten Kayong Utara, Kalimantan Barat. Lokasi ini tahun lalu udah pernah di K2N-in sama peserta K2N 2012, istilahnya sekarang kita tinggal mengembangkan aja. Agak kurang seru dan kurang sesemangat awalnya sih. Ada kesan kalo kita tuh peserta yang agak terlihat maksa buat berangkat😥. Dan semangat awal kan emang pikirannya semua yang ikut pelatihan di marinir bakal diberangkatin ke Papua atau Maluku. Ehh, tau-tau ngga jadi berangkat, trus tiba-tiba ada kabar lagi kalo jadi diberangkatin, hmm, agak-agak gimana gitu deh mood jadi terombang-ambing. Hahhaaa… Tapi, kembali lagi ke tujuan awal sih, kalo emang niatnya buat mengabdi, harus siap diletakkan di manapun🙂. Rencananya, tanggal 2 Juli 2013 nanti berangkatnya naik kapal perintis.

Ini foto-fotonya nih. Selama pelatihan, biar gampang ngitung jumlah orangnya, dari 115 orang dibagi per-pleton (kelompok) gitu. Ada 3 pleton, gue pleton 2, nah ini dia muka-muka pleton 2 :

m 1

gue yang lagi peace, berdiri di sebelahnya TNI, nah TNI yang di sebelah gue itu namanya pelatih Chairil Anwar :’)

img07214-20130624-1041

berpose bersama peraih nominasi pelatih tergalak, pak Mustakim (pink cerah : gue, pink pucet : Adhe)

img07216-20130624-1046

muka gosong setelah 5 hari pelatihan marinir (gue, Taufiq, Adhe)

Dayung

kelompok 3 dayung!

capcus

menuju pantai Tanjung Pasir

m 3

habis berenang di laut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s