Dunia Ini Sempit

Well, i don’t even imagine that i’ll be ever in this case..

Sedikit gue pingin cerita tentang kejadian yang gue alami beberapa hari belakangan ini. Dari tanggal 3 Juni 2013 hingga 5 Juni 2013 aja kali ya, soalnya hari ini gue cuma tidur, makan, dan nonton doang di rumah, secara hari ini tanggal merah karena hari ini merupakan Isra’ Mi’raj, sebelumnya gue ucapin selamat bagi teman-teman yang merayakan yah.

3 Juni 2013

Hari ini hari senin, gue terpaksa banget ke kampus soalnya gue mesti ngambil soal UAS takehome mata kuliah Politik Identitas dan Kewarganegaraan. Sebelumnya, pas Adhe, Taufiq, sama Dewi ke rumah gue, kita udah rencana kalo hari ini kita bakal jalan-jalan ke Bogor, tapi dasar manusia-manusia mager, kita baru bener-bener ngumpul berempat jam 4 sore di kosan Adhe. Alhasil, udah kesorean kalo memang mau berangkat ke Bogor. Ujung-ujungnya kita jadi bingung mau kemana. Akhirnya, kita makan di Meat Lovers, Depok. Ngga sesuai judul restorannya, gue malah makan sapo tofu -_-, Taufiq makan fetucini, Adhe juga sapo tofu, dan Marbun doang yang ada bau-bau dagingnya yaitu chicken steak. Setelah itu, kita jalan ke Margo City, trus pulang deh.

4 Juni 2013

Cerita gue di hari ini ngga se-ngga seru kemarin kok :’), hahahaha… Hari ini gue berangkat rada siangan ke kampus buat tes kesehatan K2N UI di Pusgiwa UI. Tes kesehatannya adalah tes urin yang diselenggarain sama panitia dan Badan Narkotika Nasional (BNN). Cuma bentar doang sih. Abis itu, gue nemenin Adhe yang belum ambil soal UAS Kwn ke kampus dan kemudian di sana bertemu dengan Jeany (temen politik 2010 gue). Tadinya Jeany mau ngawas UAS Perbandingan Politik, tapi ternyata UASnya takehome, dan doi ngga jadi ngawas. Akhirnya, kita bertiga jalan-jalan deh. Makan di Hoka-Hoka Bento Detos sampe karokean di Nav Margo City. Nah, cerita gue berawal dari sini (jadi daritadi bukan cerita dongs? -_-, hmm ngga juga sih). Pas lagi karokean, gue kan ngecek hape, ada SMS dari nomor 081513194976 yang berbunyi seperti ini :

Sy Prof.Bambang Shergi(Dekan FISIP UI)Yth,Larissa Amanda Indianti Siahaan,Di minta Hbngi Skrng Bpk Prof.Dr.Muh.Anis.081617637417.Anda Di Tunjuk Mewakili FISIP Hadir Dlm Seminar Nasional Peningktn Karakter,Penelitian&Kewirausahaan Mahasiswa Dari Dikti Tgl 08/09 Juni di Htl Nusa Dua Bali.Trims

Gimana ngga seneng tuh lo? Merasa terhormat kan telah terpilih dan dihubungi langsung oleh dekan kampus lo dan rektornya. Tanpa curiga dan pikir panjang gue langsung menghubungi nomor yang tertera dan dalam percakapan tersebut dikatakan bahwa transportasi dan akomodasi semuanya ditanggung. Dia juga meminta nomor rekening gue dan NPM (Nomor Pokok Mahasiswa). Dia juga bilang kalo undangan bisa diambil di dekanat FISIP besok. Gue juga semakin yakin akan seminar itu karena selama di UI ini, gue cukup sering bergelut di dunia Dana Usaha, jadi seminar tentang kewirausahaan itu gue anggep wajar. Keyakinan gue bertambah, pas Jeany bilang kalo ternyata si Casper (politik UI 2011) juga dapet kabar yang sama, for you know, Casper juga cukup aktif di dunia kewirausahaan. Kebetulan banget, Casper cerita sama Jeany tentang hal ini jadi gue juga tau kalo Casper juga terpilih, Casper sama Jeany emang cukup deket sih soalnya dulu mereka sama-sama tergabung di Biro Kewirausahaan HMIP (Himpunan Mahasiswa Ilmu Politik) UI.

Kemudian, orang yang menelfon gue ini (yang mengaku sebagai pak Anis, alias rektor UI) menyuruh gue untuk pergi ke ATM untuk melihat apakah transferan dia sudah masuk atau belum. Gue cek di ATM BTN Margo, uang gue masih belum bertambah. Orang itu akhirnya nelfon gue lagi dan menuntun apa yang harus gue pencet-pencet di ATM (seperti teknik hipnotis). Sebenernya dia seperti sangat menginginkan kalo gue melalui ATM BNI atau Mandiri, tapi karena gue males kena charge kalo dari ATM lain, gue dari ATM BTN aja. Pas di ATM BTN, dia menyuruh (kayak ngebimbing) gue buat mencet ini dan itu (semua dilakukan dengan cepat seolah-olah kita tidak sempat lagi membaca apa yang tertera di layar). Dia nyuruh gue untuk klik transfer dengan alasan untuk menerima duit transferan dari dia. Pas di bagian jumlah yang akan ditransfer dia bilang gini ‘yak, tekan 2 3 0 1 7 0 0‘, yang kalo kita liat-liat itu sekitar berjumlah Rp2.301.700. Untungnya gue make ATM BTN, jadi berapapun angka yang kita ketik termasuk dua angka dibelakang koma, jadi yang tertera pada jumlahnya adalah Rp. 23.017,00. Hahahaa, makanya gue mikir apapun yang terjadi yaudahlah cuma 23.000 ini, makanya gue beraniin buat ngeklik ‘benar’ di ATM. Gondok kali ya tuh orang. Nah, pas transaksi udah kelar, keluar bukti struk yang pake kertas itu kan, tiba-tiba doi nyuruh gue robek kertas itu, gue mulai mikir ada yang ngga beres, gue iya-iyain aja padahal ngga gue robek sama sekali.

Image

Doi atas nama Bpk Agung Setiawan dengan nomor rekening BNI 0290062043. Gue udah mulai nyium bau-bau penipuan tapi gue masih ngikutin permainannya karena pingin tau. Lalu, doi minta gue buat make ATM orangtua gue dengan alasan agar gue ngga terdaftar sebagai peserta dari UI. Fix, ada yang ngga beres. Cuma mau transfer aja kok jadi repot. Trus pas gue tanya kenapa ngga lewat ATM gue aja, dia seperti labil dan akhirnya bilang bisa juga kalo dari ATM gue -_-. Tapi doi maunya gue lewat ATM BNI, yaudah karena ATM BNInya kebetulan deket, gue ikutin aja lagi permainannya. Masih ada pikiran positif gue mungkin akan beda sistemnya kalo langsung dari ATM BNI. Dengan cara yang sama kayak pas gue di BTN tadi, pas gue liat nominal jumlah yang akan ditransfer sebesar 2.300.000-an, langsung gue tanya gini :

Gue : loh, pak, berarti ini saya nransfer 2.300.000 ke rekening bapak dong?

Doi : astafirulloh allazim Larissaaaaaa, kamu lagi sama siapa? engga, itu nanti akan tertransfer ke rekening kamu, kamu klik benar aja sekarang ya, udah klik kan?

Gue : ohh, udah pak, iya (padahal udah gue cancel)

Doi : Larissa, kamu ngga ngeklik ya? astafirulloh allazim, bla bla blaaa (telfonnya gue putus)

Oke, gue ngecek ATM gue lagi, uang gue hanya berkurang yang 23.000 itu doang. Huhf, ya ini penipuan. Untung aja gue nabung di ATM BTN, tapi itu juga gue sadar kok yang gue transfer adalah 23.000, makanya gue berani aja klik-klik benar. Gue sempet ada pikiran kalo itu mungkin uang pendaftaran, walaupun nominalnya aneh. Gimana dengan Casper? Doi kena 2 juta😦. Huhf… Padahal Jeany bilang si Casper males ikut soalnya tiket pesawatnya disuruh cari sendiri, ehh tiba-tiba si Casper BBM Jeany bilang gini ‘ATM gue ludes😦‘. Lemes banget gue dengernya. Si Casper pun akhirnya menghubungi gue karena kami memang telah menjadi korban. Parahnya, Casper kena sampe dua kali. Total-total sih 2jutaan lah. Akhirnya kita janjian besok buat ngurus ini semua.

Akhirnya gue pulang dan ngga disangka-sangka pas lagi mau jalan ke stasiun UI, ketemu Taufiq di halte stasiun UI, hahahaa… Akhirnya cerita-cerita random sampe cukup lama. Doi nungguin Igon buat nginep di rumah Bagus (Igon dan Bagus temen politik 2010 gue juga), mereka mau bikin makalah buat presentasi mata kuliah Politik Lingkungan (yang mana keesokan harinya ternyata ngga ada kelas -_-).

5 Juni 2013

Okay, hari ini judulnya adalah ‘One Day With Casper‘ ahahahaha…

Awalnya gue males ke kampus, soalnya Casper bilang udah ngeikhlasin uangnya dan gue pun begitu. Tapi Casper ngajak gue ketemuan di kampus, akhirnya yaudah gue jalan aja. Pertama gue ketemuan sama dia di BNI Perpustakaan Pusat UI, Depok. Kita diskusi sama mbak-mbak Customer Service-nya. Trus gue sempet nanya ke si Casper nyokapnya doi kerja dimana, doi bilang kerja di BPS. Wah, ternyata nih ya, dunia sempit bangeeet loh. Nyokapnya doi itu kenal baik banget sama nyokap dan bokap gue yang sama-sama kerja di BPS, wkwkwk.. Si mbak-mbak CS-nya bilang kalo hal ini bisa mereka bantu, tapi kalo bisa harus ada surat dari kepolisian (ngga tau bantuan mereka berupa apa). Dari BNI, gue nemenin Casper ngeprint makalah buat takehome test-nya dulu. Trus kita ke dekanat FISIP ke bagian kesekretariatan. Awalnya sok-sok polos nanyain apa betul seminar itu ada atau engga. Ternyata, kasus ini udah banyak dan sering terjadi loh. Gila deh, bahkan tadi pagi aja ada yang nelfon kalo dia udah jadi korban penipuan ini juga. Lalu, kita ke kantor polisi Depok yang ujung-ujungnya disuruh ke kantor polisi yang terdekat dengan ATM tempat si Casper nransfer. Sebelum ke kantor polisi yang deket sama ATM tempat Casper nransfer, si Casper mampir bentar ke rumahnya buat ambil chargeran hape (well, sebenernya chargeran itu juga ga digunakan selama kita jalan, doi ngambil chargeran karena disuruh sama ceweknya hahaha). Lanjut deh kita ke kantor polisi Tangerang. Rumah Casper kan di sekitaran Tangerang dan tempat doi nransfer ga jauh-jauh dari situ. Dari kantor polisi Tangerang itu, kita disuruh ke Polda Metro Jaya bagian Cyber Crime. Huhfness :’|. Oh iya, karena bokapnya Casper kerja di BNI, jadi sedikit lebih mudah untuk melacak data penipunya. Nyokapnya Casper udah nemuin alamat lengkap, nomor hape, dan nomor telepon rumahnya. Cuma yah, saldo di rekening doi tinggal 60.000 (doi langsung ambil duitnya kemarin kayaknya) dan semua data-data itu bisa aja palsu. Dan kita berdua butuh pihak berwajib yang bisa bantuin ngelacak dimana sesungguhnya penipu itu berada.

Akhirnya, karena kita butuh istirahat, kita ke rumah Casper dulu. Awalnya cuma ada mbaknya doang. Gue ditraktir sate ayam, mmm karena lagi laper, jadi kita makannya nikmat banget. Casper makan 7 tusuk, gue 8 tusuk, wkwkwkk… Dari awal kita ketemu kita ngobrol melulu, si Casper anaknya terbuka banget loh, dia nyeritain semua-muanya, dari temen mainnya, keluarganya, masa kecilnya, hingga percintaannya yang dulu sampe sekarang. Hahahaaa, gue sih seru aja ngedengerinnya. Anaknya juga baik tuh si Casper. Padahal, sebelumnya kita tuh jarang banget ngobrol yang sampe kayak gini, bahkan belum pernah deh. Palingan kita ketemu tuh di pertemuan-pertemuan biro Kwr HMIP doang dan itu juga gue jarang ikut. Tapi pas ketemu hari ini tuh, kita kayak temen yang udah lama kenal.

Hingga kemudian nyokapnya pulang, cerita-cerita deh kita. Hahahaa… Ternyata dulu si tante Neta ini (nama mamanya Casper) pernah jengukin gue pas gue lahiran dan dulu tante Neta seruangan kerja sama nyokap gue. Begitu pula sebaliknya, pas Casper lahir, nyokap gue juga dateng jengukin Casper. Hahahaha, lucu :’), it’s kinda cute. Trus tante Neta juga tau kalo rumah opung gue tuh di Tanjung Priuk, ternyata dulu pernah main ke situ hahahaha. Dan sekarang kami semua dipertemukan karena kasus penipuan ini, thank’s to pak Agung ;p. Trus Casper pergi sebentar jemput adiknya, Vina, doi abis pulang les. Gue di rumahnya doi bareng mbak sama mamanya deh. Mamanya sibuk nyari temennya yang kerja di Polda, biar besok (jumat rencananya) kita tinggal gampang buat ngurus kasus ini. Oh iya, kita ngurus kasus ini bukan semata-mata pingin uangnya Casper balik, tapi kita pingin pelakunya ketangkep sehingga kasus ini bisa berhenti. Karena, berdasarkan info-info yang kita dapetin kalo iming-iming ‘seminar di Nusa Dua’ itu ternyata udah sangat sering dan ada aja korbannya. Kita pingin pelakunya bertanggungjawab atas perbuatannya dan kasus penipuan ini bisa berhenti.

Setelah gue ketemu adiknya (SMA kelas 3, mau lanjut kuliah), ternyata dia baik dan lucu, hehe.. Sampe jam 8 malem gue di rumah Casper dari sekitar jam 5an sore lewat. Trus gue dianterin sampe rumah deh sama Casper, tante Neta juga ikut. Pas sampe rumah gue, ngobrol-ngobrol deh tante Neta sama bokap dan nyokap gue. Trus Casper sama gue di teras rumah gue ngobrol-ngobrol, hahaha. Jam 11 malem lewat, baru Casper dan tante Neta pulang.

Huhf, besok Casper sama gue rencananya bakal ngurus kasus ini dari pagi ke Polda Metro Jaya. Tapi siangnya jam 1 gue ada ujian Kekuatan-Kekuatan Politik di Indonesia. Agak bimbang gitu gue mau pergi dari pagi. Antara pingin bantuin Casper tapi gue mesti persiapan ujian juga. Kabar-kabarnya yang bikin gue tambah males adalah opung gue yang dari Medan pingin dateng dan kemungkinan nginep di rumah gue, ya otomatis di kamar gue. Bete!!! Ngga suka😡. Pokoknya gue bakal bilang ngga mau soalnya ini lagi minggu-minggu UAS dan gue butuh ruang privasi buat ngerjain makalah UAS. Kalo mau ya nginep di rumah yang lain aja dulu sana. Argh! Reseeeeee. Gue sih bodo amat sebenernya mau nginep atau engga, tapi mbok ya jangan di kamar gue lah. Gue udah gede dan butuh privasi juga kali, apalagi di minggu-minggu UAS gini. Kalo sampe jadi nginep, bakal ngga respek lah gue sama pihak yang ngizinin dan pihak yang nginep, terlepas siapapun mereka. Kalo mau nginep, minggu depan aja tuh pas gue berangkat K2N (kalo jadi).

Anyway, gue agak males K2N deh, rasanya ngga tega gitu ninggalin nyokap terlalu lama😦. Ngga tau juga sih, masih belum pengumuman yang tahap kesehatan ini gue lolos atau engga. Apapun yang terjadi, doain semoga kejadian dan setiap keputusan yang gue ambil adalah yang terbaik ya🙂, amin. God bless you

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s