Patah Hati

Patah hati…

Udah ngga ada lagi tuh yang namanya Stefanus Agung Pratomo Sitohang di kehidupan gue. Kita putus sejak tanggal 2 April 2013 kemarin, trus tanggal 3 dan 4 nya sempet balikan, tapi tanggal 4 malemnya putus lagi. Kesalahan gue sih memang, karena gue kurang bisa mengontrol perasaan gue, padahal gue hanya mencoba untuk jujur… Karena, yang namanya hubungan kan ngga mungkin ngga ada uneg-uneg, justru uneg-uneg sama pasangan diceritain biar sama-sama dicari jalan keluarnya, ehh tapi malah gue diputusinšŸ˜¦ sedih deh gue..

Gue ngga mau cerita disini apa kesalahan gue, bukan karena malu atau gimana, tapi kalo 3 atau 4 tahun lagi gue baca ini dan gue lupa gue salah apa, berarti memang ini seharusnya bukan ujung dari perpisahan. Ya mungkin salah satu faktornya, si Ucok memang ngga terlalu cinta sama gue sejak awal kali ya? Masa kalo emang cinta, ngga ada rasa ingin memaafkan? Gini nih, akibat jadian terlalu cepat. Walau seperti di postingan gue sebelumnya, kalo sebenernya makin kesini kita makin romantis dan makin saling sayang, tapi entahlah… Gengsi dan sifat temperamennya mungkin juga salah satu penyebab dia mutusin gue. Setelah putus tanggal 4 itu, sampai saat ini dia ngga mau ketemu sama gue, entah kenapa. Seharusnya, kalo memang dia bener-bener udah move on, ya santai aja sih ketemu ngobrol-ngobrol sama gue, gue udah bilang kok anggep aja gue temen. Tapi kalo emang dia belom bener-bener move on, gue ajak ketemuan aja ngga mau apalagi buat balikan. Bener-bener deh, kalo dia bilang dia ngga bisa mengerti cewek, gue bisa bilang kalo gue ngga pernah bisa ngertiin cowok -_-. Cowok tuh lebih rumit deh kayaknya. Iya ga sih? Lebih sensi buat hal-hal yang sifatnya hmm apa yah, buat hal-hal yang sifatnya detail gitu, kayak ke perasaan. Tapi kebalikannya dari cewek, karena cewek lebih ke pendalaman perasaan, cowok tuh males ngurusin dan mikirin hal-hal yang ngga simpel kayak gitu, jadi deh akhirnya untuk ngerasain dan mikirnya pake logika dan mulai mengabaikan perasaan mereka sendiri, terlebih lagi kalo disertai dengan ego yang tinggi, gengsi, dan temperamen. Sehingga mereka jadi sensi sendiri kalo cewek udah mulai bahas tentang perasaan (mulai deh maenan gender -,-)

Kalo alesan dia ngga mau ketemu sama gue adalah dia takut dia dibilang plin plan dan jadi pingin balikan sama gue, OH GOD! itu non-sense banget yaa… Rumit banget hidup lo, kalo masih saling suka ya balikan aja sih, lagian gue udah minta maaf kan? Hiks T.T kenapa mesti gengsi sih? (berasa yakin banget kalo Ucok masih sayang sama gue, kayaknya udah engga kali ya?). Tapi asli deh, semakin dia menghindar buat ketemuan sama gue, entah kenapa gue makin yakin kalo dia masih sayang sama gue. Ya ini sih emang ngarep-ngarepnya gue aja, gue boong banget kalo gue bilang gue udah ngga cinta lagi sama dia. Asli deh, baru kali ini gue belajar buat sungguh-sungguh mencintai kekurangan seseorang. Kelebihannya dia itu ibarat ‘hadiah’ buat gue, gue belajar nerima dia apa adanya (belajar dari nyokapnya Ucok yang selalu sabar sama dia). Tapi, kayaknya cinta gue itu sia-sia deh, iya ngga sih? Mungkin, jangan-jangan tanpa gue sadari, gue terjebak dalam permainan cinta yang bertepuk sebelah tangan nih? Huaaahhh…ngga tau deh.

Temen-temen gue yang gue ceritain baru ke Febrina, Henny, sama Dewi doang… Mereka sih membela gue, gue udah nyeritain kalo memang dari awal gue yang salah, dan mereka ngedukung gue sih, entah karena mereka temen gue atau memang seharusnya begitu, gue ngga ngerti. Kalo Ucok cerita ke temen-temennya pasti beda versi sih, jadi yaa entahlah. Ibarat kata nih yak, gue lagi di persimpangan jalan tapi ngga tahu mesti milih belok kemana.

Tapi, kalo memang putus ini adalah jalan terbaik buat Ucok dan gue (kalo kata Ucok sih, sebenernya terbaik buat gue doang, haaa entah dimananya), ya gue mesti terimašŸ™‚ setelah seminggu putus, gue baru mau cerita ke Febrina dan Henny, trus cerita ke Dewi sih baru 2 hari yang lalu. Seminggu pertama gue bener-bener nge-down, mana lagi UTS. Jadilah, setiap abis kelar ngerjain ujian, gue langsung pulang dan begitu nyampe rumah gue langsung ke kamar ngunciin diri dan yaaaa nangis. Si Adhe sama Dewi katanya juga bertanya-tanya kenapa gue selalu pulang cepet, nyokap gue juga udah mulai bertanya-tanya kenapa kamar gue kok jadi sering dikunci. Tapi, untuk saat ini yang gue rasain adalah hasrat besar ingin move on 100% karena melihat dia yang sepertinya sama sekali udah ngga pingin tahu keadaan gue di sini, juga sedih kalo inget memori-memori indah sama dia, senengnya mungkin bisa lebih free, sedih kehilangan sosok yang dicintai sebagai abang, temen, dan pacar (apalagi kalo liat situasi sekarang, bahkan dia kayaknya nganggep gue sebagai temen atau sahabatnya aja pun ngga mau :'(), dan sedih ngga bisa ketemu keluarga dan ke rumahnya lagišŸ˜¦, terutama nyokapnya. Banyakan sedihnya sih, tapi gue mau move on, walaupun masih sedih gini. Gue udah ngga terlalu berharap pingin balikan kok, bisa jadi temen lagi aja kayak sebelum kita jadian gue udah senengšŸ˜¦

Entah kenapa, gue sih tau dia cukup temperamen orangnya, tapi keyakinan gue masih berpegang pada harapan kalo dia mau ngikutin perasaannya untuk masalah-masalah tertentu, kayak hal ini. Logika tetep dipake, tapi ya jelas untuk hal-hal tertentu. Dan pada akhirnya gue mulai berfikir apakah gue atau dia yang sebenernya masih childish untuk urusan inišŸ˜¦ atau masih sama-sama childish kali yah?

Buat siapapun yang baca tulisan gue ini, gue mohon doanya aja deh yang terbaik untuk dia dan gue… Thank you yaa :’)

God bless you

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s